...

Rabu, 21 April 2010

is it the name of love?

Membayangkannya tiada saja sudah membuatku menangis. 
Dan sialnya, aku makin suka padanya. 
Padahal belum lama aku mengenalnya. 
Tapi orang itu sudah membuatku menangis. 
Di setiap doaku untuknya. 
Rasa ini buka rasa ingin memiliki 
Dia tahu akan perasaanku saja aku tak butuh 
Yang aku butuhkan, 
Dia baik-baik saja di sana 
Dengan senyum di bibirnya 
Di samping orang yang di cintainya. 
Aku tidak butuh rasa ini terbalas! 
Walaupun aku berharap. 
Sungguh, dari awal aku hanya menyukai wajahnya 
Tapi kemudian suka itu tumbuh menjadi rasa sayang. 
" Semoga dia baik-baik saja di sana"
Walau aku terluka, 
Walau harus aku teteskan air mata. :') 


Pernah gak sih mikir, kira-kira, kalo dia gak ada, apa yang akan kita katakan, ya? Apa, yang akan kita fikirkan, katakan, perbuat, ketika orang yang selalu di hati tiba-tiba meninggal karena sesuatu? Duh, kedengerannya serem banget, ya.. Tapi suer loh. Gue tuh pas ngebayangin orang yang gue suka meninggal, gue langsung nangis sejadi - jadinya. Gue ngebayangin..apa yang bakal gue lakuin, kalo gue udah gede nanti, di saat perasaan itu udah gak ada, dan orang itu udah gak ada sangkut pautnya lagi sama gue, trus salah satu temen gue itu ngasih tau, "Ni, si [anu] udah gak ada. Lo mau gak ngelayat?" Padahal tuh dulu dia jadi orang yang namanya terpatri di hati gue. Dan itu orang yang gue sayang, dulu. Kira-kira apa yang bakal gue lakuin, ya? Ngucapin "Innalillahi" doang kah, atau, gue akan menangis tersedu-sedu? Tapi itu bayangan gue doang. Gue cuma penasaran sama pertanyaan yang terlontar.

Ngomongin perasaan, gue jadi bingung deh sama diri gue sendiri. Gue tuh suka, sama [pria], tapi gue suka di saat [pria] itu gak ada di deket gue. Gue juga yakin gue gak bakal sakit hait kalo [pria] punya cewek, atau udah nikah sekalipun. Tapi sekalinya gue ngebayangin [pria] itu meninggal, beuh. Gue langsung nangis di tempat. Gue bingung. Is it the name of love?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar